Kerja keras vs kerja cerdas

To live the lives we truly want and deserve, and not just the lives we settle for, we need a third measure of success that goes beyond money and power. – Arianna Huffington

Di zaman revolusi industri kerja diatur dengan mekanisme kontrol. Di zaman ini kerja harus dikembangkan dengan pemberdayaan, pembukaan wawasan, dan penemuan diri (self discovery). Itulah syarat kita mencapai tingkat mastery, untuk menciptakan master piece, dan bukan hasil karya model pabrikan.

Kerja yang terbaik adalah kerja yang melibatkan Sang Pencipta Alam Semesta yang telah memberikan kita kerja, dan untuk siapa kita sesungguhnya bekerja. Ikhlaskan batasan kemampuan tubuh, pikiran dan jiwa, jadilah tangan-Nya di dunia, dan serahkan semua hasil hanya pada-Nya.

Saat Sang Pencipta bekerja, tak ada lagi batasan dari yang bisa Ia hasilkan, antara lain melalui kerja kita. Orang bilang “the sky is the limit” – langitlah yang menjadi batas. Tapi dengan-Nya di sisi kita, bahkan langit pun bukan batasan.

Banyak orang melakukan sebuah aktivitas kerja hanya kerja. Berharap dengan kerja keras yang dilakukan bisa menghasilkan sesuatu yang besar. Nyatanya tidak seperti itu, kerja hanya sekedar kerja bukan menjadi hal yang bisa menghasilkan sesuatu yang luar biasa jikalau tidak didukung dengan cara yang cerdas dan hati yang ikhlas.

Sebelum mengenal beberapa cara kerja setiap orang. Sebaiknya kita bisa memperkirakan pada diri sendiri bahwa Anda dalam melakukan aktivitas hanya mengandalkan kerja keras atau hanya sudah naik tingkat di level berikutnya yaitu dengan pola yang cerdas dan hati yang ikhlas.

Berdasarkan pembelajaran STIFIn, dipaparkan 3 Kerja As yaitu kerja ker(as), kerja cerd(as), dan kerja ikhl(as) yang akan kita bahas sebagai berikut:

1.    Kerja Ker(as)

Kerja keras adalah kerja yang lebih banyak menggunakan sebuah tenaga. Kenapa seseorang bisa dikatakan sebagai kerja keras? Yaitu saat pekerjaan yang dilakukan dengan tenaga atau otot dan butuh stamina yang keras dan kuat. Apapun yang dihasilkan akan sama dengan tenaga yang dikerahkan. Misalkan seorang kuli bangunan dengan kapasitas kerja 8 jam per hari akan memperoleh gaji sesuai dengan yang sudah dikerahkannya selama 8 jam tersebut. Jika ingin menambah penghasilan, maka ia juga harus kembali mengerahkan tenaga dan jam kerja untuk mendapatkan hasil yang lebih.

Selain itu juga kerja keras sangat menguras tenaga yang nantinya kondisi kesehatan Anda akan sangat terganggu ketika melakukan sebuah aktivitas yang panjang dan kurang istirahat. Hal utama yang wajib dimiliki pekerja keras untuk mendapatkan hasil yang besar, selain disiplin harusnya memiliki tekad yang pantang menyerah pada semua tantangan. Jatuh bangun lagi jatuh bangun lagi sampai anda berhasil.

2.   Kerja Cerd(as)

Kerja cerdas merupakan satu tingkat lebih tinggi daripada kerja keras. Kerja cerdas tidak hanya mengandalkan fisik atau tenaga yang kuat melainkan adanya peran otak dalam berpikir untuk mengambil suatu tindakan atau aktivitas secara lebih efisien dan efektif.

Kerja cerdas menggeser titik tumpu agar hasil yang didapat menjadi lebih maksimal dengan tenaga yang dikeluarkan secara efisien. Bisa dilihat ketika kita melakukan kerja cerdas, kita akan menyimpan sebuah energi yang lebih. Sehingga kelebihan energi bisa dialokasikan kepada aktivitas lainnya dengan lebih optimal. Mereka yang melakukan kerja cerdas, akan lebih cepat mendapatkan keuntungan, penghasilan atau pun laba dengan mengotak-atik otaknya agar bisnis yang dijalankannya semakin maju dan berkembang.

3.    Kerja Ikhl(as) 

Arti kerja ikhlas meliputi kerja keras dan kerja cerdas dengan menyertakan sikap ikhlas dan niat yang ikhlas. Keikhlasan adalah perbuatan yang sifatnya kerelaan hati atau merelakan dengan tulus mengharapkan ridha ALLAH SWT semata. Orang-orang yang beradadi posisi kerja ikhlas sudah berada di puncak gelombang alfa.

Beberapa tipe seseorang yang kerja ikhlas, yaitu seseorang bekerja dengan tenang, membuang enegi negatif sehingga tidak akan mudah marah, selalu bahagia atas pekerjaan yang dilakukan serta ikhlas tanpa mengharapkan imbalan dari orang lain.

Dalam mencapai 3 jalur As, ada dua jalur yang harus seseorang lewati, yakni:

                1) Jalur pencapaian atau achievement

        2) Jalur achievement adalah jalur objektif.

Misalkan: seseorang mendapatkan penghasilan lebih karena kegigihan dalam bekerja, seseorang mendapatkan pangkat dan kedudukan yang tinggi karena pencapaian kerjanya dan sebagainya.

Jalur achievement bisa didapatkan melalui kerja keras dan kerja cerdas. Sifat jalur ini hanya berorientasi pada dunia dalam jangka waktu pendek, sehingga setelah kita tidak dapat mempraktikkan kerja keras atau kerja cerdas lagi. Maka seseorang tidak akan berada pada jalur achievement.

        1)  Jalur achievement = 80% kerja keras + 20% kerja ikhlas

        2)    Jalur hidayah atau atau barokah = Achievement + 20 % kerja ikhlas.

        Berkaitan dengan kerja 3 As di atas dengan mantra kecerdasan, yakni terdiri dari:

        a)   Kerja keras personality dan mentality

Artinya, seseorang yang masih bekerja keras, ia masih berada pada level personality dan mentality. Dimana, ia masih memikirkan diri sendiri, tingkah laku dan kehidupan manusia.

b)   Kerja cerdas personality, mentality dan morality

Artinya, seseorang yang telah mencapai puncak bekerja secara cerdas, ia masih berada di level personality, mentality dan morality. Ia sudah naik satu tingkat dari kerja keras dan telah memikirkan morality dalam kehidupan dan bekerjanya.

 c)   Kerja ikhlas mentality, morality dan spirituality

Dimana, orang-orang yang telah mencapai kedudukan bekerja ikhlas telah memikirkan morality dan spirituality. Ia tidak lagi memikirkan bagaimana personality nya namun telah memikirkan pada spiritual dan bekerja secara teratur dan membuang hal-hal negatif dalam pikirannya.

(Penulis : Nurul Fatmawati) 

Definisi Kerja Keras dan Kerja Cerdas

Apa yang dimaksud dengan “Kerja Keras” dan “Kerja Cerdas”? Kerja keras adalah kegiatan kerja yang dilakukan secara sungguh-sungguh tanpa mengenal kata lelah, pantang menyerah dan tidak akan berhenti bekerja sebelum target atau tujuan yang dimiliki tercapai. Orang-orang yang kerja terlalu keras juga sering disebut sebagai workaholic. Orang-orang yang bekerja keras akan sangat bersemangat dan berusaha semaksimal mungkin untuk meraih hasil yang baik dan maksimal seperti apa yang mereka targetkan. Sedangkan, kerja cerdas adalah kegiatan kerja yang berfokus pada hal-hal yang paling penting atau signifikan. Dikarenakan kerja cerdas itu lebih berfokus pada hal yang lebih penting, maka kerja cerdas ini memiliki prinsip, “bagaimana kita bisa bekerja dengan hasil yang jauh lebih baik, namun usaha yang dikeluarkan tetap sama atau hasil yang sama dengan usaha yang lebih ringan”. 

 

Usaha yang diberikan ketika bekerja dengan cerdas mungkin tidak akan sebesar yang kita berikan saat bekerja keras, namun jika kerja cerdas dapat memberikan hasil yang lebih besar atau hasil yang sama dengan usaha yang tidak sebesar kerja keras, maka kerja cerdas bisa dibilang jauh lebih efisien.

 

Strategi Kerja Keras vs Strategi Kerja Cerdas

Kebanyakan para pemimpin, manajer atau bos memang jauh lebih suka para karyawan yang bekerja keras . Akan tetapi, percaya atau tidak kita bisa mendapatkan hasil yang jauh lebih banyak dan maksimal dengan bekerja secara cerdas loh! Agar dapat berhasil memberikan hasil yang lebih baik dan lebih banyak, pertama-tama kita harus bisa membedakan kedua istilah ini.

 

Membedakannya bukan sekedar dari definisi saja, namun kita juga perlu memahaminya dari bagaimana cara kerja keras dan kerja cerdas berfungsi dan bagaimana strategi yang ditawarkan oleh masing-masing istilah ini. Menurut website money us news dot com, strategi kerja yang ditawarkan oleh kerja keras dan kerja cerdas dapat dijelaskan sebagai berikut ini. 


Bagaimana Cara Bekerja Keras? 

Rasanya istilah “kerja keras” sudah sangat terkenal di seluruh penjuru dunia ini. Ketika kita melihat seseorang yang bekerja secara gigih, ulet bahkan sampai begadang tengah malam di kantor dan membawa tugas-tugas kantor ke rumah untuk dikerjakan. Ditambah lagi waktu di akhir pekan yang tetap diisi dengan kegiatan bekerja yang tiada habisnya, kita bisa menyebut semua rangkaian kegiatan kerja itu sebagai KERJA KERAS. Sangking terkenalnya konsep kerja keras ini, rasanya kita tidak perlu menjelaskannya lebih dalam lagi. Kondisi ini jugalah yang membuat para pemimpin, bos, manajer atau atasan merasa lebih suka dengan para karyawan yang bekerja keras. 

 

Sayangnya, bekerja keras belum tentu bisa menciptakan hasil yang lebih efisien. Seringkali kerja keras hanya sekedar memaksimalkan jumlah waktu dan keringat yang kita curahkan untuk tugas-tugas kerja yang ada, namun kerja keras tidak membahas atau tidak dapat memprediksi seberapa efisien kah kita dalam menyelesaikan tugas-tugas kerja tersebut.

 

Sebagai contoh, saya berusaha sekuat tenaga dan bekerja keras untuk menyelesaikan dua laporan keuangan dalam waktu dua hari. Akan tetapi, ternyata rekan kerja saya menerapkan konsep bekerja dengan cerdas, sehingga dirinya dapat menyelesaikan dua laporan keuangan yang sama dalam waktu 10 jam saja. What?! Kira-kira kalau rekan pembaca menjadi saya, akan pilih yang mana? Bekerja keras atau bekerja cerdas? Sekarang mari kita simak strategi kerja yang ditawarkan kerja cerdas. 

 

Bagaimana Cara Bekerja Cerdas? 

Strategi kerja cerdas ini tidak akan sama dengan strategi kerja keras. Target kerja yang diharapkan bisa saja sama, namun cara kerja, perjuangan yang diberikan, waktu kerja yang digunakan mungkin akan sangat berbeda. 

 

Kerja cerdas selalu menggunakan waktu yang lebih sedikit, perjuangan yang tidak lebih banyak dan cara kerja yang lebih simpel dibandingkan dengan kerja keras. 

 

Bagi orang-orang yang memiliki waktu banyak, bekerja keras mungkin bisa menjadi suatu pilihan yang baik, namun bagaimana dengan orang-orang yang tidak memiliki waktu senggang yang banyak? Atau orang-orang yang memiliki target untuk mendapatkan hasil kerja yang banyak namun waktu yang tersedia sangat terbatas? Jika kondisinya seperti ini, maka kerja cerdas adalah pilihan yang terbaik. 

 

Lagipula, kerja cerdas tidak akan membuat badan kita menjadi sangat lemah karena waktu yang kita berikan untuk mengerjakan tugas-tugas kerja akan lebih sedikit daripada kerja keras. Dengan kata lain, kita tidak memforsir tenaga dan pikiran kita hanya demi suatu pekerjaan yang sebenarnya bisa dikerjakan lebih cepat dengan hasil yang lebih baik. 

 

Dengan menggunakan manajemen waktu dan strategi produktivitas, kita bisa mendapatkan hasil yang berkualitas lebih tinggi dan lebih banyak energi yang tersisa untuk hal-hal lain daripada menenggelamkan diri dalam bekerja keras, dan itu semua bersumber pada efisiensi kerja.

 

Esensi Efisiensi Kerja

Sekarang kita sudah mengetahui bagaimana strategi kerja yang ditawarkan oleh kerja keras dan kerja cerdas. Kita bisa menarik kesimpulan singkat bahwa perbedaan antara kerja keras dan kerja cerdas itu bersumber pada efisiensi kerja yang diberikan oleh masing-masing istilah tersebut. 

 

Lantas, apa sih yang dimaksud dengan efisiensi kerja? Efisiensi kerja adalah istilah lain yang dapat menggambarkan bahwa output (hasil) yang kita dapatkan lebih baik, banyak dan maksimal dengan input (usaha) yang diberikan lebih sedikit. 

 

Lantas Lebih Baik Mana, Kerja Keras atau Kerja Cerdas?

Kita sudah membahas bagaimana strategi kerja keras dan kerja cerdas, tapi mungkin sebagian dari kita masih merasa bingung, “Sebenarnya lebih baik bekerja keras atau bekerja cerdas ya?” Banyak orang yang masih menganggap bahwa “kerja keras itu jauh lebih baik daripada kerja cerdas” Mengapa? Karena bagi mereka yang memilih ini, kerja keras dianggap memiliki daya pikat yang lebih daripada kerja cerdas. Bagaimana jika kita melihat hasil studi yang ada? Hasil studi yang dilakukan oleh seorang ekonom di Universitas Stanford John Pencavel menunjukkan bahwa ketika individu bekerja lebih dari 50 jam dalam seminggu, maka produktivitas yang dimilikinya akan menurun . Dari hasil penelitian ini mengindikasikan bahwa ketika kita bekerja keras, ini sama saja seperti membuang-buang waktu. Analoginya, sudah capek-capek bekerja keras dengan mencurahkan waktu kerja yang lebih, eh produktivitas kita malah menurun , bukannya tambah meningkat.

 

Bagaimana Cara Kerja Cerdas? 

Setelah menyimak hasil dari penelitian di atas, mungkin beberapa rekan pembaca akan menjadi semakin penasaran dengan cara bekerja cerdas. Berikut ini kami berikan 3 tips utama yang bisa kita lakukan untuk menerapkan kerja cerdas. 

 

1. Tetapkan 3 Tujuan Utama Setiap Harinya dan Berfokus pada Itu!

Orang-orang yang menerapkan cara kerja keras beralasan bahwa pekerjaan mereka itu ada sangat banyak, sehingga mereka harus mencurahkan tenaga dan waktu yang lebih banyak untuk menyelesaikan semua pekerjaannya . Namun, kerja keras tidak menjamin kita bisa bekerja lebih efisien (seperti yang sudah dibahas sebelumnya).

 

Oleh karena itu, para ahli produktivitas menyarankan bahwa setiap orang harus menetapkan 3 tujuan utama saja setiap harinya dan berfokus pada penyelesaian tiga tujuan tersebut. Konsep tiga tujuan ini akan membuat fokus dan energy kita menjadi lebih terarah, kita tidak akan menghabiskan waktu dan energi untuk pekerjaan lain di luar ketiga fokus ini. 

 

Bagaimana jika kita tidak menetapkan tiga tujuan utama? Hasilnya, kita akan kewalahan dengan daftar tugas yang begitu banyak, sampai-sampai kita akan bingung “mana yang harus diprioritaskan dan mana yang bisa ditunda terlebih dahulu?” Berbeda halnya ketika kita telah menetapkan tiga tujuan utama, kita akan lebih terarah dan lebih cepat menyelesaikan pekerjaan. Ketika pekerjaan lebih cepat selesai, kita bisa memegang pekerjaan lain, sehingga output yang kita dapatkan jauh lebih banyak. 


2. Hindari Multi-Tasking.  

Kerja cerdas itu tidak multitasking dan tingkat produktivitas yang tinggi juga tidak bisa disamakan dengan melakukan pekerjaan secara multitasking. Singkatnya, multitasking tidak akan membuat kita fokus pada pekerjaan yang sedang dikerjakan, sehingga hasil yang diberikan tidak akan maksimal. Selain itu, multitasking juga akan membuat kita kewalahan dengan jumlah pekerjaan yang ada. Akibatnya, kerja keras lebih adalah solusinya. Sedangkan, ketika kita berfokus pada pekerjaan yang harus diprioritaskan (tanpa multitasking), maka kita akan menyelesaikan pekerjaan lebih maksimal dan lebih cepat, tanpa merasa kewalahan.


3. Jangan Lupa Beristirahat. 

Kerja keras identik dengan mencurahkan seluruh tenaga, waktu, jiwa dan raga untuk bersungguh-sungguh dalam menyelesaikan semua pekerjaan yang ada, tanpa kenal waktu dan tanpa kenal lelah. Sedangkan, kerja cerdas memiliki prinsip kebalikannya. Prinsip kerja cerdas menyatakan bahwa setiap individu tidak boleh skip waktu istirahat ketika bekerja. Maknanya, tidak baik jika kita bekerja secara terus-menerus tanpa memiliki jeda sedikitpun. 

 

Penelitian yang dilakukan oleh seorang dosen senior MIT Sloan, bernama Bob Pozen, menemukan bahwa menjauh dari pekerjaan setiap 75 hingga 90 menit dapat membantu kita menyelesaikan lebih banyak tugas kerja dengan menghilangkan rasa lelah dan memberi otak kita jeda waktu untuk beristirahat dari pekerjaan yang berat.

 

Setelah menyimak isi artikel di atas, mungkin kita akan menjadi tambah yakin bahwa kerja cerdas lebih baik daripada kerja keras. Tentunya, pilihan yang jauh lebih terbaik adalah kita bekerja cerdas dan juga bekerja keras. Dengan demikian kita bisa menjadi pemenang. Karena tidak ada satu orang pun pemenang di bidang apapun tanpa bekerja cerdas dan bekerja keras. Selamat bekerja cerdas ya, rekan-rekan pembaca Career Advice.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *